Hukrim

Wabah Covid-19 Menyerang, Kasus Narkoba Menurun



Wabah Covid-19 Menyerang, Kasus Narkoba Menurun
Infografis

SELASAR.CO, Samarinda – Wabah Covid-19 sudah masuk ke Kalimantan Timur sekira sebulan lamanya. Status darurat corona disandang sejumlah wilayah, termasuk Samarinda. Ternyata, serangan virus asal Wuhan, Tiongkok, tersebut membuat aksi kejahatan ikut menurun. Termasuk kasus narkoba.

Penurunan tren kejahatan tersebut, diungkapkan Kasat Reskoba Polresta Samarinda, Kompol Raden Sigit Satrio Hutomo. Perwira menengah melati satu itu menerangkan, sebelum wabah Covid-19 meluas, angka kasus narkotika di Samarinda terbilang cukup tinggi.

"Memang selama ini (masa darurat Covid-19), ada penurunan intensitas (narkoba),” ucap Sigit, beberapa waktu lalu, dikutip dari prokal.co.

Berdasarkan data Satreskoba Polresta Samarinda, perbedaan intensitas aktivitas para pelaku peredaran gelap narkoba sangat terlihat. Pada bulan pertama 2020 terdapat 14 kasus dari 17 tersangka. Barang yang disita sebanyak 41,61 gram sabu dan uang tunai Rp 500 ribu.

Ketika memasuki Februari lonjakan kasus barang haram signifikan, dengan uang tunai yang disita Rp 11,866 juta. Maret mulai menurun dengan penyitaan uang Rp 7,420 juta.

"Faktornya bukan karena pekerjaan kami yang kendor (menurun), tapi dari target yang kami pantau, aktivitas (narkoba) pun menurun," jelas mantan Kapolsek Palaran itu.

"Kami juga tidak harus terburu-buru melakukan pengungkapan, karena terkendala dengan surat edaran MA (Mahkamah Agung)," sambungnya.

Dikatakan Sigit, dalam edaran tersebut petugas yang mengamankan penyalahgunaan narkoba atau konsumen, maka hanya diperbolehkan melakukan rehabilitasi. "Target kami naik dan kami tidak memburu kelas pengguna tapi kelas pengedar," tutupnya. (PROKAL)

Berita ini telah dimuat di halaman Prokal dengan judul "Intensitas Narkoba Turun Selama Covid-19"

pengedar-narkoba narkoba covid-19 

Berita Lainnya